Jumaat, Februari 21, 2014

Unexpected!

Haji Hazudin Bin Haji Baharudin

Selalunya didalam hidup, pelbagai perkara yang tidak dijangka akan berlaku. Berita yang tak diduga juga akan kita terima dan begitulah seterusnya. Pertemuan dengan rakan-rakan adalah lumrah biasa kehidupan tetapi pertemuan di Jeumpa d'Ramo dengan Imam Besar Masjid Tunku Mizan dari Putrajaya, masyAllah...memang aku tak terfikir langsung. Kebetulan pada hari tersebut ada acara istimewa dan Imam Besar masjid Putrajaya juga turut serta. Aku kebetulan berada disalah sebuah khemah yang mana Tuan Haji Hazudin sedang duduk berbual. Kami berjabat tangan dan aku memperkenalkan diri. Tuan Haji Hazudin juga memperkenalkan diri dan kami mula berbual. Aku terkejut bilamana Tuan Haji bertanya apakah aku SDARian? Soalan tersebut membuatkan aku juga bertanya soalan yang sama kepada Tuan Haji! Beliau senyum. Tiba-tiba topik perbualan kami bertukar kepada pengalaman bekerja di Madinah dan Mekah. Aku terasa kerdil bilamana Tuan Haji yang juga merupakan Imam Besar Masjid Putrajaya memberitahu yang beliau ada membaca tulisan-tulisan aku di blog ini! Masyallah....aku malu sendirian.....malah teman-teman aku di Mekah seperti  'trio manja' yakni Lutfi Lokman, Aznawi dan Rashid yang aku gelarkan 'penyamun' juga beliau kenali! Jangan salah anggap. Panggilan 'penyamun' antara kami adalah seperti kata laluan apabila berhubung. Aku pula 'kepala penyamun'. Nahh....sangat mesra hubungan kami! Banyak yang aku dan Imam Besar bercerita pada hari itu sebelum beliau bergegas untuk mengimamkan sembahyang Maghrib dan Isyak. Kepada Tuan Haji Hazudin Bin Haji Baharudin, saya ingin mengambil kesempatan ini mengucapkan jutaan terimakasih yang tidak terhingga kerana sudi membaca cerita-cerita merepek saya di blog yang tak sepertimana ini..

Professor Ariffin Bin Ghazali

Beberapa hari selepas itu, aku mendapat satu panggilan daripada seorang teman lama yang sudah berpuluh tahun aku tak jumpa. Ini merupakan salah seorang rakan aku yang telah lama menghilangkan diri tetapi muncul semula. Selesai sahaja SPM pada tahun 85, masing-masing membawa haluan sendiri walaupun kami masih berhubung.  Professor Ariffin merupakan teman lama dari Kelantan yang sama-sama mendaftarkan diri memasuki tingkatan 1 Putih bersama-sama aku pada tahun 1981 dulu. Seorang rakan yang amat disegani dan dihormati. Kerap berada disurau sejak dari dulu lagi...

Lama tak dengar berita dari beliau tetapi beberapa bulan yang lalu kami mula berhubung bilamana aku mengetahui yang beliau akan mengerjakan umrah pada tahun lalu. Banyak kami berbual mengenai umrah, Madinah dan Mekah. Sikit sebanyak yang aku tahu, aku kongsikan bersama. Tapi masih belum berkesempatan bertemu. Aku pernah berjanji yang aku akan menaiki komuter ke Tanjung Malim, jumpa beliau, lunch dan balik semula ke KL. Malangnya semua perancangan terpaksa aku batalkan kerana hujung minggu aku sentiasa penuh dengan acara...Beberapa hari yang lalu, aku menerima sms dari rakan aku ni menyatakan yang beliau akan ke KL kerana ada urusan dan akan mencuri waktu bertemu aku. Alhamdulillah...semuanya berjalan lancar. Kami berpelukan di tepi jalan. Merenung wajah masing-masing yang dah mula menunjukkan garisan-garisan kecil (tak ketara) di dahi! Aku menjemput masuk ke dalam dan menyajikan minuman. Sembang kami bertambah rancak dan diselang-selikan dengan hilai tawa. Cerita kami seperti biasa hanya berkisar kepada kenakalan sewaktu dizaman remaja dulu sewaktu berumur 13 hingga 17 tahun. Banyak juga yang kami bualkan dan tiba-tiba beliau bingkas bangun menelek jam tangan dan memberitahu aku yang beliau harus beransur dan ingin menjemput isterinya yang sedang bermesyuarat disalah sebuah pejabat besar di KL. Aku sedih. Tangan aku digenggamnya erat dan sekali lagi kami berpelukan. Segala kenangan sewaktu remaja kembali berderu-deru datang. Teringat sewaktu kami berjabat-tangan dan berpelukan di stesyen keretapi sewaktu mahu pulang bercuti ke kampung masing-masing. MasyAllah...aku berdoa agar beliau sekeluarga diberikan kesihatan yang baik dan harapan aku agar kami dapat bertemu lagi....buat teman aku, Professor Arifin Ghazali, insyAllah aku akan berkunjung ke TM suatu hari nanti bersama-sama beberapa budak-budak nakal yang lain!

Ahad, Februari 09, 2014

Aliff Satar in da house!

Aliff and me!

Aku mendapat panggilan talipon daripada salah seorang producer salah sebuah syarikat TV yang besar. Aku kenal rapat dengan beliau. Beberapa kali juga kami bekerjasama dan ternyata sangat senang untuk bekerjasama dengan beliau. Masih muda tetapi pertuturan dan adap sopan melangkaui jangka usia. Producer menalipon aku bertanya samada aku senang untuk berjumpa beliau pada tarikh yang diberikan. Aku memohon maaf kerana tidak dapat memenuhi keinginan untuk bertemu pada tarikh pertama lalu kami tundakan pada tarikh yang lain yakni selang 2 hari dari tarikh pertama. Persetujuan dicapai.

Sesampainya beliau dan isteri yang juga seorang producer, kami terus bersalam dan bertanya khabar. Sesudah itu, beliau terus menyatakan hasrat kedatangan beliau adalah untuk memohon kerjasama aku untuk mengadakan satu meeting pendek dengan seorang penyanyi muda bernama Aliff Satar. Aku kenal penyanyi ini melalui lagu-lagu 'catchy' dan 'nakal' beliau. Dalam diam aku dan anak-anak meminati lagu-lagu nyanyiannya dan sesekali terdengar Marina menyanyi beberapa bait.
 

Majalah Harmoni edisi Feb 2014


Kedengaran bunyi moto menderam kuat diluar. Bukan sekelas dengan aku tetapi aku rasa moto ini hanya layak berada di litar sepang! Sleek.....berhelmet vespa, turun seorang penyanyi lelaki yang sangat murah dengan senyuman. Masih muda. Baru 22 tahun dan dengan sopan menghulur tangan kepada aku sebagai tanda hormat. Alhamdulillah...dulu Hazama pon serupa! Moto berenjin 1200cc diletakkan disebelah motor 125cc aku. Sekali imbas tak ada perbezaan pun....aku cakap kat dia "Aliff, moto Aliff ni ada weakness la...". Dia terkejut dan tanya aku balik, "Apa yang tak kena Uncle?". Cepat aku balas, "Moto Aliff tak ada bakul! Susah nak pi marrket". Dia gelak panjang! 
 
Aliff berkarektor periang. Perbincangan tak lama. Hanya lebih kurang 1 jam sahaja. Aku tak masuk campur sebab soal hiburan ni bukan soal aku. Kalau makan-minum dan penginapan baru lah aku akan menyelit. Aku cuma diam mendengar perbincangan yang semakin lama semakin rancak diselang-seli dengan hilai tawa! Aliff berminat mengadakan beberapa sessi lagi di JDR. Aku bersyukur dan berterimakasih kepada beliau dan producer selepas aku menunjukkan semua fasiliti yang ada di JDR.
 
 
Majalah HIJAB keluaran Feb 2014
 
Sebelum berangkat pulang, sekali lagi Aliff menghulur tangan dan kami bersalam lagi sambil sempat aku berbisik yang aku sukakan program Aliff mengembara di Australia tempohari....very professionally done...dan tak dengar pulak ayat "jom" yang selalu aku dengar dalam setiap program travelogue! Have a productive week ahead people! I'm going to enjoy nasi tomato, darrcha sayur and ayam goreng in an hour's time....makan sampai lebam then petang kena workout!
 
 

 

Sabtu, Februari 01, 2014

Sweet 16!

Arman Azumi dah 16!

Tiba-tiba Azumi menghantarkan sms menyatakan yang dia inginkan jam tangan sebagai hadiah di hari lahirnya tanggal 31hb Januari yang juga merupakan cuti umum kerana sambutan Tahun Baru Cina. Kebetulan pula! Ini merupakan minggu terakhir untuk anak-anak semua berkumpul memandangkan pada Selasa minggu depan Yuya juga akan menyusul abangnya untuk tinggal di asrama. Kedua-dua Azumi dan Yuya kini mengikuti latihan bolasepak yang lebih sistematik kerana mereka berdua terpilih untuk menganggotai projek bolasepak sekolah dan harus menetap diasrama. Aku rasa itulah pilihan yang terbaik. Belajar dengan tekun dan pada masa yang sama mengikuti latihan bolasepak secara intensif setiap hari!

Tengah demam..

Marina tiba-tiba demam panas. Kebetulan juga aku sebenarnya sedang bercuti kerana aku perlu menyelesaikan beberapa perkara berkenaan dengan kemasukan Yuya ke sekolah projek bolasepak VI. Setelah selesai dengan kemasukan Yuya ke asrama, aku bergegas pulang untuk melihat Marina. Marina terlantar lesu tak bermaya. Aku bagi dia makan ubat dan tunggu sebentar. Aunty balik dan terus bawak Marina ke klinik. Aku takut Marina diserang demam denggi tetapi TIDAK! Aku lega. Lepas makan malam aku, abang dan Yuya bersiap nak ke KLCC. Tiba-tiba Marina bingkas bangun dan bagitahu yang dia nak ikut. Kelam-kabut dia mandi dan bersiap manakala kami menunggu dengan sabar. Marina kembali bercakap banyak dan ini melegakan kami semua!

Bangga dgn anak-anak!

Selepas mendapatkan kasut sukan Yuya (ada dalam syarat kemasukan keasrama), kami berbondong-bondong menuju ke kedai FOSSIL ditingkat atas KLCC. Abang mencuba beberapa jam dan memilih satu yang digemari. In fact aku sendiri sukakan jam tu. Aku berbisik pada abang yang aku juga teringin nak pakai jam yang sama. Abang kata ok! Hahahahahahaha...

Segalanya untuk anak-anak!

Dah selesai dapatkan kasut untuk Yuya dan jam untuk abang, kami mula melangkah turun menuju ke kereta. Pada hari ini, 31hb Januari 2014, bersempena dengan Tahun Baru Cina, abang genap berumur 16 tahun.....Selamat Hari Jadi abang.....Papa doakan yang abang akan menjadi anak yang soleh dan sentiasa mengutamakan pelajaran dan keluarga. Sayangilah adik-adik kerana itu sahajalah adik-beradik yang abang ada! Once again, Happy Birthday my dearest son.....I love you!

Mula dah.....

Setelah saya menulis tentang buku minggu lalu, tiba-tiba minat membaca saya telah kembali terangsang. Mungkin kerana saya dikelilingi ol...