Isnin, Julai 17, 2017

Aunty dan mangga







Pokok mangga ni ditanam oleh aunty kat atas rumah aku. Oleh kerana aku di ground floor dan ada tanah lapang didepan, aunty kat atas ni minta permission untuk tanam pokok tersebut. Kalau berbuah, ambil dan makan saja katanya.

Pokok mangga tu ada 2 sebenarnya. Ada panjang dan ada bulat. Suara aunty ni sangat kuat dan kadangkala satu blok (16 unit) boleh dengar. Dulu setiap kali aku balik bercuti kami akan bersembang. Aku letakkan kerusi di atas rumput didepan dan mendongak manakala aunty duduk dibalkoni sambil kami bercerita. Habis bermacam-macam cerita dibualkannya dan kadangkala aku jadi malu dan meminta aunty untuk tapiskan sikit kerana suaranya itu boleh sampai ke tingkat 4.

Pokok mangga mula berbunga dengan banyak dan sebahagiannya telah menunjukkan tanda-tanda nak berbuah...aku bagitahu aunty keadaan tersebut dan dia pon excited tapi katanya mungkin dia tak sempat nak makan. Aku fikirkan dia nak pindah ke tempat lain....

Selain daripada peramah dan baik hati, aunty juga secara tiba-tiba berhenti merokok. Aku sangat hairan kerana seharian di balkoni aunty boleh menghabiskan hingga 2-3 kotak rokok sehari! Memang tegar. Kadangkala dimalam yang sunyi, aku pasti terdengar batuknya yang panjang dan seperti berkahak. Apabila tiba musim perayaan Tahun Baru Cina, aunty akan membekalkan kami dengan banyak buah limau dan anak-anak aku tak lepas dari mendapat angpau. 

Selang beberapa minggu apabila buah mula ranum, Patrick anaknya memberitahu aku bahawa ibunya baru meninggal dunia kerana kanser.

Kini setiap kali pokok-pokok mangga itu berbuah, aku pasti teringatkan aunty tersebut......

Isnin, Julai 10, 2017

Surfing

Yuya  

Aku tak sangka yang anak-anak aku amat selesa bermain surfing. Hanya beberapa minit berlatih, mereka telah dibawa ke laut dan mula melakukan aktiviti yang diajar sebentar tadi. Dengan jarak beberapa meter, 2 orang jurulatih yang menjaga mereka amat serious memerhatikan pergerakan serta memberikan arahan-arahan keras agar bangun, balance, bend their knees dan banyak lagi. Sungguh professional jurulatih mereka. Mata mereka liar memerhatikan pergerakan anak-anak aku. Apabila jatuh, mereka suruh bangun dan kembali menunggu ombak seterusnya.
Abang  
Kali ini aku hanya duduk ditepi pantai memerhatikan gelagat mereka. Aku tahu jika aku yang masuk dan belajar surf, mungkin 2-3 hari aku tak akan bangun. Sakit seluruh badan. Aku nampak yang mereka ni amat natural. Mungkin kerana mereka telah biasa dan boleh berenang sejak kecil membuatkan mereka amat santai aku lihat. The difficult part aku rasa ialah nak balancekan badan diatas papan surfing tersebut. Walaubagaimanapun, untuk bangun dan balance diatasnya, jurulatih-jurulatih professional dari Odysseys Surf School telah pun ajar. Kaki mana harus berada didepan, kaki mana harus berada di belakang, bagaimana nak bengkokkan kaki. Mana posisi tangan nak didepangkan, semuanya diajar satu persatu. Jika tak faham, akan diulang semula sekali lagi.
Yuya lagi
Aku masih lagi bercadang untuk ke Bali. Jika tak tahun ini mungkin tahun depan. Aku takkan surfing. Aku cuma nak sewa scooter dan kali ini mungkin buat round island tour selama beberapa hari...hahahahahaha. Ada yang nak ikut? Hahahahahahaha......

Selasa, Julai 04, 2017

Liburan sekeluarga



Spot yang menjadi kebiasaan bagi aku sekeluarga ialah didepan rumah, diantara 2 pokok mangga yang ada. Kenapa disitu? Ini ialah kerana disitu saja yang ada shades untuk berteduh daripada cahaya matahari! Hahahahahahahaha...at least aku ada reason yang valid! Kebiasaannya matahari akan memancar terik sekitar jam 10 pagi begitu.



Aku merancang untuk membawa keluarga aku ke Bali pada hari raya ke 3. Ini ialah kerana aku kesiankan anak-anak aku yang dah tak punya kampung untuk dikunjungi lagi setelah kedua orang tua aku tidak ada. Cuma hari raya pertama sahaja kami adik-beradik akan berkumpul di rumah Kak Anne sehingga petang. Seterusnya abang-abang aku dan kakak aku akan terus pulang ke kampung pasangan masing-masing. Aku? Huishhh jauh nak mampus kalau nak balik! Oleh itu kali ini aku rancang betul-betul selama 4-5 bulan, buat booking tiket kapalterbang awal dan voila! Kami berkampung di Bali..




Gambar diatas ialah merupakan gambar pemilik Warsi Bungalow di Ubud dimana aku sering inap. Ibu Warsi kini menghampiri ke umur 90 tahun tetapi masih cergas cuma pergerakan agak terbatas dan sedikit lambat. Selain daripada itu beliau seorang yang amat luarbiasa selain fasih berbahasa inggeris kerana beliau merupakan mantan guru bahasa inggeris didalah sebuah sekolah tersohor di Ubud. Scooter dibelakang tu merupakan scooter yang sering aku pakai meronda sekeliling Ubud tanpa membayar apa-apa. Hubungan kami sudah bagaikan saudara sendiri.  

 


Mencari souvenir bukanlah suatu yang menyenangkan apabila Marina turut serta. Habis semua kedai dimasukinya. Manakala aku pula hanya duduk di kaki kedai menantikan kesemua mereka selesai..tak kuasa aku nak belek satu persatu dan aku juga bukanlah seorang yang pandai beli souvenir dan bagi surprise. Jika tak dipesan, memang sah aku tak beli walaupun adik-beradik aku sendiri. Jadi, janganlah berkecil hati dengan aku. Thinking that I might be able to read your mind and buy you ole-ole? Hmmm..... 




Sunset di Kuta beach memang tak akan aku lepaskan. Sangat indah. Matahari perlahan-lahan turun dan tenggelam dihujung horizon seolah-olah ditelan laut lepas! Gambar menunjukkan aku dan Marina sedang menikmati keindahan alam semula jadi ciptaan Allah SWT .
 


Gambar menunjukkan Marina masih lagi kuat dan masih lagi mencai souvenir untuk kawan-kawan ekolah agama, kawan-kawan sekolah kebangsaan, cikgu sekolah agama dan juga cikhu sekolah kebangsaan. Aku, Tak sanagt tak larat nak mengikut dia! 

 


Gambar menunjukkan kami berada disalah sebuah cafe yang amat aku sukai di Ubud. Kini namanya telah bertukar ke 'Coffee and Co' dan interior serta layoutnya juga telah dinaik taraf. Lebih cool dan enak untuk sekeluarga lepak dan 'chill'. Sedar tak sedar, jam dah pun menunjukkan pukul 11 malam dan cafe bakal ditutup.




Aku juga telah menguruskan dengan agent disana untuk membuat whitewater rafting. Ia merupakan aktiviti separa lasak  kami sekeluarga setelah sekian lama.  Hahahahahahahaha....amat menarik. Dalam mendengar nasihat dari juruatih dengan teliti, aku merupakan sorang-sorangnya yang terpelanting keluar dari 'raft' apabila kami terlanggar batu sungai yang amat besar. Aku hilang kawalan dan jatuh ke sebelah kiri. Lengan aku bercalar-balar. Calar kenangan whitewater rafting!




Gambar diambil dihadapan 'Odyssey Surfing School'.  Beberapa tahun yang lalu, sewaktu mereka masih kecil dan Yuya patah tangan, ketika melewati pantai Kuta sambil melihat orang ramai mengusung surfing board ke merata-rata tempat, aku teringat bahawa Yuya mencuit aku lalu memberitahu jika kami berpeluang sekali lagi ke Bali, beliau meminta aku untuk enrolkannya ke dalam sekolah surfing. Aku diam tetapi permintaan itu sentiasa aku ingati.

Di trip kali ini, alhamdulillah. Permintaan anak-anak, aku tunaikan. Apalagi tugas aku sebagai ketua keluarga dan bapa kepada mereka selain daripada memastikan  segala persediaan asas mereka tersedia serta cuba memenuhi permintaan mereka perlahan-lahan selagi termampu?

Sabtu, Jun 17, 2017

Batch 85' berbuka puasa!







Hampir 35 orang juga dapat dikumpulkan untuk berbuka puasa malam tadi di RHR Uniten, Bangi. Ambiance yang menarik di tepi tasik, seleksi makanan yang beraneka serta harga yang affordable membuatkan ianya sentiasa dipenuhi oleh tetamu saban tahun di bulan Ramadhan.  Aku tanyakan anak-anak aku, semua mereka kata sedap. Pagi ni aku tanya aunty nak makan apa untuk iftar nanti? Katanya tak perlu kerana dia dah makan terlalu banyak sewaktu berbuka puasa semalam. Hahahahahahahahaha...anak-anak juga begitu. So, apakah menu kami pada malam ini? Hanya "nasi goreng tokcik" . Itu saja. Tokcik ialah makcik aku yang juga adik kepada arwah mama. Kini menetap di Penang bersama anak, menantu dan 2 cucu perempuan yang sangat comel! Tokcik pandai memasak. Resipi tokcik ini tak pernah aku jumpa ditempat lain. Jadi bila aku kata nasi goreng tokcik buat berbuka malam ni, Marina menjerit riang!
 







Untuk berbuka malam tadi, kami dah merancang selama sebulan setengah. Bukan mudah nak kumpulkan kawan-kawan ni walaupun yang hadir hanya 35 orang. Kesemua mereka sibuk. Duduk pula merata-rata. Ada yang datang dari JB. Ada yang datang dari Paya Rumput, Melaka. Ada yang datang dari Seremban, Bangi, Tanjung Malim dan banyak lagi. Ada juga yang membawa keluarga. Termasuklah aku. Alhamdulillah semuanya ok tapi perangai masih seperti dulu lagi. Ramai yang aku tak jumpa bertahun tapi malam tadi muncul semula. Che Pa, dan Kiss thank you for coming....Ada yang keluar dari hospital pun datang jugak untuk bersama adik-beradik yang lain. Hahahahahahahaha...JR take care ya! 



Usai iftar, seorang demi seorang memohon diri untuk pulang. Yang seronoknya apabila semua sampai rumah, satu persatu message di whatsapp masuk memberitahu yang masing-masing dah selamat pulang ke rumah. Rumah mana dan siapa, aku tak tanya. Janji selamat sudahlah! Kami akan bertemu lagi selepas Raya nanti. Hahahahahahahaha.....Ok people, sehingga bertemu lagi dilain waktu, selamat berpuasa...tak lama lagi dah ni...hahahahahahha kawasan rumah aku ni mercun dah berdentum berjam-jam setiap malam!



Khamis, Jun 08, 2017

Marina dan Ramadhan






Raya tahun ini, aku lihat yang paling seronok sekali ialah Marina. Pada umur 11 tahun sebegitu apakah yang tidak menyeronokkan? Semuanya indah belaka. Tak perlu fikirkan masalah dunia. Dalam kepala otak cuma main dan main sepanjang hari. Bila lapar, balik dan makan. Kemudian berlari keluar untuk bertemu rakan-rakan lagi. Wow...what a life...

Minggu lalu kami dah keluar untuk membeli pakaian Raya untuk Yuya dan Marina. Untuk Abang tak perlu kerana katanya dia akan keluar sendiri dan beli. Maklumlah dah hampir 20 tahun umurnya. Aku pasti remaja lain juga begitu...apabila menginjak ke umur sedemikian, keluar membeli belah dengan keluarga adalah satu perbuatan yang sangat tak cool!

Yuya dah selesai. Marina pula hanya baju kurung yang belum jumpa sesuai dengan warna dan design yang dia nakkan. Tinggi Marina ialah 147cm. Tak kecik dan tak besar. Tu yang payah nak beli pakaian dia. Tapi aku rasa insyAllah dalam 2-3 hari ni setel lah kot. Aku malas nak memandu ke JAKEL atau yang seumpamanya kerana traffic jam yang buruk. Tapi nampak gayanya aku terpaksa pergi jugak..

Beberapa hari yang lalu aku tengok Marina asyik berbual dengan kawan-kawan dia.  Ramai yang datang melepak di depan rumah dan duduk dianak tangga. Ada sesuatu yang sedang mereka rancangkan tanpa pengetahuan aku. Amat berahsia. Aku tak dapat menebak kerana setiap kali aku pandang atau lalu, mereka pasti menukar topik lain. Jadi pada hari Ahad yang lalu, aku lihat Marina agak resah. Mundar-mandir dia berjalan dalam rumah. Gayanya seperti nak memberitahu sesuatu pada aku...akhirnya dia beranikan diri untuk bertanya. "Papa, malam nanti Marina nak buka puasa kat luar dengan kawan-kawan, boleh tak?" Wah....hebat budak baru umur 11 tahun ni, fikir aku. Aku tanya Marina di hotel mana dia bercadang untuk pergi berbuka? Dia senyum sambil tunjukkan tangan ke depan. Maksudnya depan rumah di tepi pool....Aku pantas menjawab, "OK"

Ini banyak mengingatkan aku suasana semasa aku kecil dulu. Beginilah keadaanya. Seronok tak duduk dirumah. Asyik bermain dengan kawan diwaktu musim cuti begini. Perut lapar pon tak dihiraukan... hahahahahahaha....Tapi berbuka puasa sesama rakan pada usia sebegitu aku tak pernah buat.....hahahahahaha. Pukul 7, Marina dan kawan-kawan dah bawak makanan/minuman dan disusun diatas meja dengan rapi. Setiap orang yang seramai 6 orang rakan sebaya itu membawa makanan dan minuman masing-masing untuk dikongsi bersama. Gaya pot luck! Hahahahahah aku yang hanya mendengar pun teruja!

Selamat berpuasa people!

 

Rabu, Mei 31, 2017

Makan pon susah!

My sahur


Nak  makan pon susah? Makkk aiii....sampai berdenyut kepala aku pikir apa nak makan masa buka puasa nanti. Aku text Wiwit tanya apa dia akan masak petang nanti. Jawapan yang aku terima amat menghampakan....Katanya dia belum dapat message dari aunty jadi dia tak tahu nak masak apa! Huh? Lauk yang aku terima dari Kak Anne, yakni kari ikan tenggiri dan kurma daging pada hari sabtu lalu dah habis aku perangat 2 hari berturut, Ahad dan Isnin..

Awal pagi semalam aku sempat singgah di sebuah pasar kecil berdekatan dan membeli sepeket kecil ikan kurau masin yang dipotong panjang-panjang. Apabila aku pulang ke rumah disebelah petangnya, aku serahkan kepada Wiwit dan bagitahu ini saja yang aku nak makan untuk berbuka puasa dengan beras perang aku. Aku suruh Wiwit goreng, masukkan bawang besar yang dipotong bulat-bulat dan masukkan cili padi sekali towards the end. Aku nak makan dengan nasi panas.....itu saja!

Untuk anak-anak, sudah pastilah aunty akan masakkan sesuatu untuk mereka. Oh, aunty marinate ayam dengan yoghurt dan disalutkan dengan salt and pepper dan serbuk kari yang kemudiannya digoreng....Yuya cakap, tiap-tiap hari makan macam tu pon ok! Hahahahahahaha....dan apabila aku rasa, hmmmm sedap jugak!

Semalam dalam hujan lebat aku terus ke Taman Kosas. Tujuan aku ke sana ialah untuk mengambil tempahan karipap yang aku buat dengan June. June ni merupakan bekas associate aku dulu yang kini mengusahakan karipap frozen dari rumah. Aku suka beli dengan June kerana satu, June merupakan pekerja aku dulu. Dua, kerana June amat bersih. Tiga, June menepati waktu. Empat, harganya masih sangat berpatutan. Jadi semalam aku ke Kosas untuk collect karipap kentang yang aku tempah. Tak banyak sangat pon...cuma 40 ketul saja yang dipekkan dalam 4 bekas yang mudah untuk aku masukkan dalam peti ais. Lepas buka puasa kami semua terbongkang! Hahahahahahahaha...

Sebelum tidur, aku dok pikir apa nak makan sahur nanti pulak. Rumah aku tak makan nasi waktu sahur. Oleh kerana kami ibubapa tak mulakan, kini anak-anak pon dah terikut tak makan nasi waktu sahur. Biasanya kami cuma makan pisang, cornflakes, sup dan lain-lain yang ringan. Pagi ni berbeza sikit kerana Wiwit dah siapkan 'banana pancake'. Yeayyyy, bertambah sikit selera dan aku makan 3 keping kecil..light tomato soup with lots of vegetables, minum milo panas dan banana smoothie yang aunty dah buat malamnya sebelum tidur. Hahahahahahaha....so far so good....berat badan ada kurang? Hmmmmm nothing much. Turunnya terlalu sikit. Masih ada beberapa perkara yang tak berapa nak kena lagi dengan makanan aku especially pengambilan karbohidrat dan gula walaupun nasi aku ialah nasi perang ataupun dipanggil 'brown rice' yang rendah kanjinya. Aku rasa mungkin kuih-muih berbuka ni merupakan 'culprit' nya selain daripada minuman bergula...Nah...itu yang aku akan cuba kurangkan sewaktu berbuka nanti....aku tengah dok monitor secara mingguan ni....hahahahahahahaha.....rasanya bakal terjadi seperti di tahun-tahun sudah...NAIK!

Jumaat, Mei 19, 2017

Rugby dan pengajarannya.

Pasukan Alumni Sdar Lions
Cerita 1.

Aku memang sejak dari dulu lagi amat berminat dengan permainan rugby. Tatkala aku menjejakkan kaki ke sekolah menengah pada usia 13 tahun dan hampir setiap minggu disuruh untuk menyokong pasukan rugby abang-abang senior, membuatkan aku sedikit-sebanyak terpanggil untuk mula belajar memegang dan membaling bola lonjong ini. Aku sering terpegun dengan semangat berpasukan didalam pasukan rugby. Walaupun bertumbuk didalam padang tetapi apabila keluar, mereka masih berbaris panjang di kedua belah kiri dan kanan laluan keluar di tepi padang sambil memberi laluan kepada pasukan lawan untuk berjalan lalu dan sekaligus bersalaman dan berpelukan seolah-olah tiada perasaan dendam dihati.  Ini menghairankan aku dan membuat aku berasa amat tak sabar untuk menyarung jersi pasukan rugby.

Pengajaran 1

Semangat berpasukan itu amat penting. Apa juga keputusan yang adik-adik bakal ambil haruslah dinilai dari pelbagai sudut dan pandangan. Pertengkaran adalah lumrah didalam setiap organisasi tetapi banyak yang adik-adik boleh belajar daripada situ.  Pandangan setiap orang juga harus didengari dan dinilai. Jika ada yang memberi pendapat dan pendapat tersebut bertentangan dengan pendapat adik-adik, janganlah disisih mereka itu. Nama pun 'pendapat'. Setelah selesai sessi, bersalamlah dengan semua dan ucapkanlah terimakasih kepada yang telah hadir. 

Cerita 2.

Perlawanan pada hari itu dijadualkan bermula pada jam 4 petang. Tepat jam 2 kami telah berada dicafe berdekatan untuk minum sebelum perlawanan dan kebiasaannya kami akan bersembang kosong. Mind you, topik pada petang itu sebelum perlawanan rugby hanyalah berkisar kepada rugby. Apa saja yang keluar daripada mulut kami hanyalah mengenai rugby dan rugby dan rugby. Fikiran, tutur kata, tindakan spontan yang berlaku hanyalah berkenaan rugby. Kesemua kami begitu fokus!

Pengajaran 2.

Adik-adik harus punctual didalam setiap temujanji dan juga waktu bekerja adik-adik.  Itu merupakan penanda aras awal tahap disiplin adik-adik. Jika adik-adik mahu rakan sekerja respect kepada adik-adik, nah.....itulah salah satu penyebab kenapa rakan-rakan memandang tinggi terhadap adik-adik. Mudah bukan?
Adik-adik perlu fokus didalam melaksanakan apa saja tindakan adik-adik. Jika adik-adik masih belajar, fokuslah kepada pelajaran. Jika adik-adik telah mula bekerja, fokuslah kepada  pekerjaan. Apabila adik-adik fokus terhadap sesuatu tugasan yang diberikan, adik-adik bakal menghasilkan keputusan yang baik. Dengar dengan teliti dan bertanya jika tidak memahami apa-apa arahan yang diberikan. Jangan disimpan hingga esok dan baru bertanya. Adik-adik perlu sedikit keluar dari kepompong dan tidak menjadi kesalahan jika adik-adik pergi semula berjumpa ketua adik-adik dan nyatakan apakah kemushkilan yang bermain diminda adik-adik dan dapatkanlah penjelasan. Setelah semuanya jelas dan nyata, hasil output adik-adik juga bakal lebih tinggi nilainya!
Bengkak di dagu siapalah yang tahu!
Cerita 3.


Kami tiba di padang satu jam sebelum perlawanan bermula. Kesemua kami mula bertukar pakaian kepada yang lebih sesuai dan mula melakukan regangan dan sesi memanaskan badan secara sendirian. Kapten pada hari itu ialah Taren yang mengatur pemain mana yang masuk dahulu dan siapakah yang bakal bermain sebagai pemain gantian. Semuanya diatur dengan teliti. Setelah selesai diatur, Taren juga yang memulakan sesi warm up secara berpasukan. Selain daripada Taren, seorang lagi yang harus disebut disini ialah Moondoc. Moondoc juga melakukan tindakan yang sama apabila group pertama masuk bermain. Ditepi padang Moondoc mula mengatur strategi. Kedua-dua mereka yakni Taren dan Moondoc adalah junior aku. Seorang merupakan pelajar F1 sewaktu aku F5 dan seorang lagi memang aku tak jumpa langsung kerana beliau masuk sekitar 90an jika tak salah aku.

Pengajaran 3.

Apabila adik-adik telah bekerja, adik-adik akan sedari bahawa ada sebahagian daripada ketua adik-adik berusia lebih muda daripada adik-adik.  Kadang-kadang mereka inilah yang 'reprimand' (menegur) adik-adik apabila melakukan kesalahan.  Jika itu berlaku, adik-adik jangan berkecil hati. Adik-adik haruslah tanamkan semangat positif untuk bekerja bersungguh-sungguh agar tidk ditegur lagi keesokannya. Teguran-teguran itu bukan semuanya negatif, hanya adik-adik yang menukarkannya kepada 'mode' negatif. Jika adik-adik bijak, janganlah diulangi apa saja yang tidak kena. Dengar segala tunjuk ajar, nasihat dan juga halatuju syarikat. Ubahlah ia kepada 'positive mode' dan bekerjalah sebagai sebuah pasukan!

Cerita 4.

Setelah selesai perlawanan yang berpihak kepada kami dengan margin kemenangan yang besar, selepas membuat regangan 'warm down', seorang demi seorang mula menyalin pakaian, bersalam, berpeluk dan mengucapkan selamat tinggal dengan harapan dapat bertemu lagi pada perlawanan yang akan datang..Dalam perjalanan pulang dan setengah temperatur badan kembali kepada suhu normal, aku mula merasakan kesakitan diseluruh badan aku. Sebelum dan selepas perlawanan aku sempat minum 'whey protein' untuk membantu untuk repair muscle yang tercedera sewaktu perlawanan. Dalam kereta, badan mula sengal. Dada, bahu dan lengan terasa lenguh. Belakang dan pinggang terasa lenguh. Peha, betis dan kaki terasa sengal. Wah...satu badan ni.....2 hari jugalah untuk badan aku fully recover dari sakit......hmmm not too bad for an almost 50 year old guy like me..

Pengajaran 4.

Didalam sesebuah organisasi, perjalanan syarikat tidak selalunya baik. Ini berpunca daripada pelbagai faktor. Ekonomi, politik, 'cuaca' dan banyak lagi. Adik-adik mungkin sudah dapat menghidu perkara ini. Maka dengan itu, sebelum terjadinya sesuatu perkara, adik-adik haruslah membuat persediaan (homework) yang rapi. Ini penting agar apabila adik-adik ditimpa masalah, adik-adik tidak berkecai sewaktu terhempas. Manakala setelah segalanya selesai, adik-adik harus membuat post mortem minda supaya adik-adik lebih bersedia pada masa yang akan datang.

Ditegur dan diherdik sewaktu mesyuarat juga adalah lumrah walaupun ia tidak sepatutnya berlaku. Jika ia terjadi kepada adik-adik, cuba cari apakah salah yang telah dilakukan? Perbaiki kesalahan tersebut. Balik rumah dan relax. 2 hari adik-adik akan rasa down....itu biasa. Lepas 2 hari adik-adik harus mampu tersenyum dan bangun semula dengan lebih bertenaga.........

Wah...hampir sama kan pengalaman bermain rugby sebagai sebuah pasukan dengan kehidupan seharian kita? Maka sebab itulah rugby ini menjadi permainan nombor satu aku....Rugby telah membina falsafah asas kehidupan aku dengan begitu kukuh. Rugby mengajar aku 'teamwork'. Rugby mengajar aku disiplin. Rugby mengajar aku untuk terus berjuang dan jangan berputus asa. Rugby mengajar aku untuk mendengar. Rugby mengajar aku untuk bersabar. Ia juga merupakan satu-satunya jenis sukan bertaraf antarabangsa yang pemainnya tidak akan 'argue' dengan pengadil. Sebab itulah ia dipanggil sebagai "Gentleman's Game".

Have a pleasant weekend people!

 

Aunty dan mangga

Pokok mangga ni ditanam oleh aunty kat atas rumah aku. Oleh kerana aku di ground floor dan ada tanah lapang didepan, aunty kat atas...